PacMan v2.6

Wednesday, November 4, 2009

3d grafis = 2d grafis ketiga poros + + banyak teknik.

3d grafis = 2d grafis ketiga poros + + banyak teknik.: "


3d grafis = 2d grafis ketiga poros + + banyak teknik.
Going melebihi dataran (2D grafis) adalah sebuah tantangan yang lebih daripada hanya menambahkan poros lain. Banyak teknik yang diterapkan sama untuk memetakan harapan tinggi pikiran menuju menampilkan 2D. Untuk membuat sebuah scene 3D, seperti teknik membentuk, shading, textures, pencahayaan, reflections, tersembunyi-permukaan removal, perspektif proyeksi bekerja.

Membentuk adalah langkah pertama dalam teknologi 3D. J 3D bentuk dapat dibangun dengan menggunakan dasar geometri (poligon, segitiga yang sederhana), pemodelan matematika (equations), atau teknik grafis seperti lofting, lathing dan penolakan di mana 2D objek tersebut akan dipindahkan baik melalui jalur yang ditetapkan dalam ruang 3D. J warping teknik, deformasi kotak, juga digunakan. Hasilnya adalah biasanya bingkai kawat-model.

Shading ini kemudian digunakan untuk memberikan kulit ke-bingkai kawat model. Flat shading model adalah crudest teknik yang tidak smoothing. Gouraud shading, kelancaran-teknik bayangan, membuat warna gradients berdasarkan lokasi obyek muka sehubungan dengan sumber cahaya. Tetapi tidak teknik, dan tajam highlights bayangan casting. Masalah ini dipecahkan dengan lancar lain-shading teknik disebut Phong shading yang didasarkan pada bagaimana kita memandang warna. Menggunakan Ambient, membaur dan specular optik properti sebagai bahan dari objek 3D yang dibuat dari.

Texturing adalah langkah selanjutnya terhadap pencapaian realisme dari objek 3D. Sedangkan pelaksanaan program-ray rendering menggunakan optik properti dari materi, non-ray pelaksanaan rendering menggunakan pemetaan i. e. overlaying bitmaps atas permukaan benda membuat tekstur realistis. Peta tekstur, bump peta dan peta reflections mendasar adalah jenis peta.

Tersembunyi-permukaan seperti pemecatan algoritma Z-Buffer algoritma dan perspektif proyeksi bekerja untuk menciptakan efek yang nyata relatif posisi obyek dalam dunia 3D.

3D visualisasi berbeda grafis 3D sebagai mantan menyediakan interaktivitas juga. Seorang pengguna dapat menavigasi melalui dunia maya dengan mengubah tempat pandangan atau objek oleh manuver menerapkan operasi seperti terjemahan, rotasi dan skala.

J 3D animasi yang lain yang pada dasarnya buzz berurutan dari frame yang diberikan pada tingkat yang lebih besar kemudian Persepsi Visi (20 frame / detik).

3D dunia ditetapkan sebagai vektor, setelah berbagai transformasi, adalah rasterized dan layar. Proses ini merupakan grafis pipa. Pipa grafis yang memiliki tahap berikut:

Transformasi dunia

Lihat Transformasi

Proyeksi Transformasi

Kliping dan Viewport scaling





Source :

Offers Review and Software Download Free
"